Ironi

Sebenarnya udah pengen posting masalah ini dari kemaren tapi belum sempat.
Kejadiannya pas hari Senin lalu tgl 24 Dec 2007. Kan siangnya Dhika imunisasi Varisela yang makan biaya 500rb lebih. Nah malamnya papa Dhika bilang ada tetangga yang minjem duit 100rb utk biaya berobat anaknya ke bidan deket rumah. Anaknya tuh masih lebih kecil dari Dhika. Udah demam 2 hari katanya.

Duh pas denger berita kayak gitu, lgs hati gue berasa terharu. Tadi siang gue keluar duit 500rb hanya untuk imunisasi Dhika. Sementara tetangga gue itu mo bawa anaknya berobat ke bidan dekat rumah aza sampe harus minjem duit 100rb. Dalam hati gue lgs bersyukur bgt gue dan papa Dhika sebagai orang tua Dhika, dikasih rejeki yang cukup, bisa kasih kehidupan yang lumayan baik utk Dhika.

Mungkin kalo dibanding dengan temen2 kantor, kehidupan gue sekeluarga termasuk biasa bgt. Tapi kalo dibanding dengan mayoritas tetangga2 gue, kehidupan gue sekeluarga udah termasuk lumayan enak. Emang daerah tempat gue tinggal masih byk keluarga kurang mampu. Ada bagusnya juga sih gue tinggal di daerah tsb. Jadi gue selalu bisa mensyukuri semua rejeki yang keluarga gue dapat selama ini. Tapi kalo liat ke bawah terus kan ga bagus ya? Kita jadi ga terpacu utk maju dan hanya berpuas diri dengan keadaan skrg.

Makanya sebagai penyeimbangnya, untung gue kerja di daerah Sudirman, Jakarta Selatan di mana kehidupan masyarakatnya lebih baik. Jadi gue juga bisa liat ke atas, sebagai pemacu utk gue kerja lebih giat lagi, utk kehidupan yang lebih baik.

Kadang dalam perjalanan pulang kantor gue suka memperhatikan keadaan di sepanjang jalan. Dari daerah Sudirman-Thamrin yang penuh pekerja kantor berpakaian rapi, expat2 bule, orang2 kaya yang naik mobil2 mewah, gedung kantor pencakar langit dan mal2 keren, sampe ke daerah Priok-Cilincing yang penuh rumah kumuh, kontainer2, truk2, mobil2 tua, pekerja2 kasar yang kulit badannya item terbakar panas matahari. Sungguh pemandangan yang sangat bertolak belakang kan? Tapi hikmah dari semua itu buat gue adalah gue bisa mensyukuri apa yang selama ini udah gue dapat dan gue bisa terpacu utk mencapai yang lebih baik lagi utk gue dan keluarga gue.

NB:
Oiya ada cerita lucu nih. Mertua perempuan gue (nyokapnya papa Dhika) kan jarang keluar rumah. Pernah sekali kita bawa jalan2 ke Puncak, tau ga komentarnya pas liat kemacetan?
“Duh banyak mobil2 bagus yak di sini”
Hahaha mgkn mertua gue udah terbiasa liat mobil tua, truk dan kontainer di sekitar rumahnya. Jadi liat mobil2 mengkilap lgs deh dia heran. hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s