Do you believe in karma?

Semalam abis chat panjang, lebar dan lama denganVely, salah satu adek gue yang skrg tinggal bareng suaminya di Brunei. Ngobrol ngadul ngidul sambil pamer tampang masing2 skrg pake webcam. Sempat saling menunjukkan isi kamar masing2 pula pake webcam hehe :p
Adek gue memamerkan isi ruang tamu dia karena dia kebetulan pake laptopnya di ruang tamu. Dia kasih liat piano yang sering dimainkan suaminya kalo lagi stress. Tadinya gue kirain itu meja kerja ternyata piano. hehe :p
Kalo gue kasih liat dia ruangan apartemen tipe studio (baca:kamar tidur gue) yg sumpek karena kebykan isinya. Adek gue sampe takjub liatnya hahaha😀 Katanya dulu waktu dia main ke rumah gue aza, menurutnya kamar gue udah sumpek. Dia pernah ke rumah gue jenguk Dhika waktu baru lahir.

Hmm…trus kita ngomongin tentang almarhum mama. Betapa kita kehilangan beliau. Seandainya beliau masih ada, kan bisa kita ajak jalan2 ke luar negeri. Beliau juga bisa main2 sama cucu satu2nya si Dhika. Kemudian kita inget perjalanan hidup mama yang penuh perjuangan. Kenapa di saat anak2nya udah mulai mapan, mama malah ninggalin kita. Duh jadi sedih nih hiks😦 Tapi kita percaya kok pasti alm Mama udah bahagia di surga. Amien.

Kemudian kita inget teori2 yang mama cerita ke kita. Betapa semua itu sekarang bener2 kita rasakan kebenarannya. Salah satu teori mama yg selalu gue inget tuh teori “kepala ikan-ekor ikan”. (Bahasa tiociunya “he tau he bue“). Mama pernah bilang kalo semua pasangan itu prinsipnya seperti kepala ikan ketemu ekor ikan. Jadi saling melengkapi. Teori itu bener2 gue rasakan setelah gue berumah tangga.

Teori satunya lagi adalah bahwa semua orang sudah ditentukan porsi kerjanya. Mungkin waktu kecil atau waktu muda kita kerja keras bgt. Tapi nanti ada satu masa di mana kita udah ga perlu kerja lagi dan bisa menikmati hidup.
Kalo gue sih berasanya dulu waktu masih kecil/muda gue kerja keras bantu pekerjaan rumah tangga mama (kita ga pernah punya pembantu). Trus gue sibuk pontang panting ngajar les seharian utk biaya sekolah gue berdua adek gue. Waktu kuliah, numpang di rumah om, sementara dia ga ada pembantu, gue yg harus cuci baju satu keluarga dia. Tapi sekarang gue udah rasakan masa di mana gue udah ga perlu lagi kerja keras (untuk urusan rumah tangga lho). Gue udah berasa nyonya besar di rumah. hihi :p
Di hari libur gini, gue bangun tidur ga usah repot urus rumah karena udah ada pembantu. Bangun tidur, udah ada yang cuci baju, nyapu2, ngepel2. Gue tinggal urusin Dhika aza. Bahkan utk suapin Dhika makan pun gue kasih ke pembantu karena gue orangnya ga sabaran. hehe :p

Kata Vely, adek gue, hidup gue sekarang udah enak. Ya alhamdulilah kalo bisa dibilang enak. Gue sih mensyukuri aza semua yang udah gue dapat. Tapi namanya hidup itu ibarat roda, kadang ada di atas kadang ada di bawah. Waktu lagi ada di atas, kita jangan sampe takabur, inget sama yang di bawah.

Oiya, kehidupan Vely adek gue juga sama prosesnya kayak gue. Waktu kecil, dia sampe dititipkan ke rumah Ama gue karena bonyok uda ga kuat hidupin 5 anak. Dan si kecil Vely pun sampe harus kerja bantu jaga toko pakaian sodara Ama sebelum berangkat sekolah. Trus dia masih harus capek banting tulang kerja sambil kuliah. Tapi sekarang gue udah senang liat kehidupan dia. Udah cukup mapan dengan suami yang menyayangi dia.

Ada satu lagi adek gue (hehe emang gue byk sodara. 6 bersodara bo). Namanya Lina. Dia no urut 2, persis di bawah gue. Gue anak sulung. Lina anak kedua dan Vely yang ketiga. Lina itu juga hidupnya berat. Dia pernah kerja jadi TKW ke Brunei. Di sana kerja jadi pramuniaga swalayan kayak Matahari gitu. Gaji kecil bgt karena terikat kontrak kerja. Dia hemat2 biar bisa kirim uang pulang buat keluarganya. Sampe2 cm makan sekali dalam sehari. Duh ga terasa air mata gue netes nih. Pulang kerja dari Brunei, Lina sempat kerja di Pontianak sampe dikirim training ke Singapura segala lho. Tapi dia terpaksa berhenti kerja utk merawat mama yang makin parah sakitnya. Bener2 salut bgt deh buat dia. Tanpa dia, gue sekeluarga pasti bingung siapa yang bisa urus mama. Ngurus orang sakit kan ga gampang. Sekarang Lina gantiin mama urus rumah dan adek bungsu gue yang masih sekolah di Pontianak. Masih single karena dia terlalu pemalu utk kenalan sama cowok. hehe :p Duh gue bener2 mengharapkan yang terbaik utk dia. Coz she really deserves it.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s