Jaundice (kuning pada bayi)

Hari Senin tgl 15 Desember 2008, gue bawa baby Rania ke dokter anak utk imunisasi Hepatitis B. Kata dokter anak, baby Rania agak kuning. Waduh ini yang paling gue takutkan. Disuruh cek lab tapi gue ga mau. Kasian baby Rania diambil darahnya. Gue udah kapok dulu liat Dhika diambil darah utk tes lab.

Akhirnya gue dikasih resep obat puyer…tambah males lagi. Ga RUD nih dokter. Trus dokter anaknya tipe yg jadul gitu. Saranin gue utk kasih air tajin utk baby Rania. Doooh…payah nih dokter ga mendukung ASIX. Padahal gue udah berhasil ASIX utk baby Rania dari hari pertama lahir sampe detik ini ga tersentuh sufor sama sekali.
Jadi pengen cari dokter anak yg pro ASI dan RUD di Jakarta Utara di mana ya? Ada yang punya rekomendasi?

OOT dikit nih:
Mengenai ASI, yang bikin gue takjub tuh waktu hari pertama dan kedua setelah melahirkan, kuantitas ASI yang keluar cm dikit dan berupa cairan kuning emas gitu (kolostrum). Hari ketiga, kuantitas ASI langsung bertambah banyak sampe payudara gue berasa kenceng bgt kalo baby Rania ga nen2.

Tadi sekalian gue cek jahitan ke dokter kandungan gue yang ganteng itu. Tadi lumayan lama ngantrinya. Soalnya pas udah tinggal 1 nomor lagi ke nomor antrian gue, eh itu dokter ganteng kudu bantu persalinan di lantai 2. Waktu balik ke ruang konsultasi, itu dokter ngelewatin gue dan kayaknya masih inget kali ye. Dia senyum2 sama gue. hehe Jadi agak terhibur deh bete nunggunya, dok.

Pas giliran gue konsultasi, gue lgs disapa dengan ramah seperti biasa. Trus langsung ditanyain apakah masih menyusui dan lembur tiap malam. Mungkin keliatan dari mata gue yg masih bengkak kurang tidur kali ya. Baby Rania termasuk baby yg anteng sih. Tapi jam tidurnya kacau. Pagi-malam bobo mulu. Subuh2 dia mulai aktif minta nen2 mulu, eek dan pipis mulu.

Pulang dari RS,gue langsung search mengenai jaundice. Berikut gue kutip dari website resmi group sehat mengenai breastmilk jaundice.

Untuk menilai apakah bayi telah memperoleh asupan ASI yang cukup, ada beberapa hal yang dapat diperhatikan:

– Bayi yang memperoleh ASI tanpa suplemen apapun akan mengalami berkurangnya berat badan maksimal (< 10% berat lahir) pada usia 3 hari. Jika berat badan bayi berkurang = 10% berat lahir pada hari ketiga, kecukupan ASI harus dievaluasi.

Tadi waktu ditimbang BB baby Rania 3.1 kg. Waktu gue bawa pulang dari RS BB baby Rania turun dari BB lahir 3.18 kg menjadi 3 kg. Berarti dalam jangka waktu 4 hari BB baby Rania naik 1 ons.

– Bayi yang memperoleh cukup ASI akan BAK dengan membasahi seluruh popoknya 4-6 kali per hari dan BAB 3-4 kali pada usia 4 hari. Pada usia 3-4 hari, feses bayi harus telah berubah dari mekonium (warna gelap) menjadi kekuningan dengan tekstur lunak.

BAK baby Rania lebih dari 4-6 kali perhari dan BAB juga sekitar 3-4 kali sehari. Feses juga udah berubah dari warna item jadi kuning.

Jadi kalo dari 2 poin di atas, baby Rania memperoleh asupan ASI yang cukup dong. Jadi kuningnya bukan karena breastmilk jaundice/kurang asupan ASI? Kalo golongan garah baby Rania sih sama dengan gue, jadi harusnya kuningnya bukan karena perbedaan golongan darah.

Tadi gue nekat nebus obat resep dari dokter anak. Buat jaga2 aza kalo kuningnya makin jadi. Sementara sih gue mo coba kasih ASI terus dan terus dengan frekwensi lebih sering. Moga2 kuningnya bisa berkurang.

Belakangan ini kan cuaca mendung mulu. Matahari pagi malu2 nongolnya. Makin pusinglah gue gmn caranya mo jemur baby Rania. Sampe detik ini gue masih bertahan ga mau kasih obat kuning ke baby Rania. Soalnya dari hasil search gue di internet, rata2 bilang jaundice pada baby yang full ASI itu tidak berbahaya dan akan hilang sendiri setelah 3 minggu. Moga2 bener deh soalnya dulu waktu Dhika agak kuning dan dikasih obat sama dokter, gue langsung kasih minum. Maklumlah anak pertama. Masih ga ngerti soal IMD, ASIX atau RUD.

8 thoughts on “Jaundice (kuning pada bayi)

  1. Limmy Mama Radhika dan Rania says:

    @fifi:RUD itu Rational Use of Drugs. Jadi ga sembarangan kasih obat utk anak. Kayak pemberian obat puyer (polifarmasi) itu berbahaya. Di luar negeri tuh ga ada yg kasih obat puyer utk anak. Cuma di indonesia doang.

    mgkn utk jelasnya lu bisa baca2 di website group sehat itu fi.

  2. PM ADMIN says:

    Ass. Wr. Wb.

    Maaf boleh numpang iklan yah..
    Hi..
    sekarang ada CARA BARU ISI ULANG PULSA HP ANDA,

    harga pulsanya lebih murah bila dibandingkan harga jual dicounter2 pulsa

    dan tidak perlu repot2 lagi dan buang2 waktu/keringat utk datang ke counter pulsa karena CUKUP HANYA dengan mengirim sms dr hp anda sendiri maka pulsa hp anda/keluarga langsung terisi..bahkan anda juga dapat menjual pulsa isi ulangnya ke rekan atau orang lain..

    DAPATKAN PULSA GRATIS Rp. 25.000.- SETIAP HARI

    http://www.primamitra.blogspot.com

  3. lenny says:

    hi Limmy salam kenal yaa, dl Aaron jg sempet kuning dari usia 2 minggu ampe 3 bulan ( lama banget yaa ) itu ternyata krn asi.. dokter jg suruh cek darah ampe gue trauma liat Aaron diambil darahnya..yng ada nangis kejer banget.. 2 kali ada diambil darah di test tp ternyata gpp jadi akhirnya dokter bilang itu emang krn asi tp asi jgn distop harus diterusin..trus suruh test ginjal etc duh bikin ngeri aja kan akhirnya ada beberapa yang ga gue jalanin, gue terusin asi n jemur2 aja terus ampe kuningnya menghilang sendiri..
    semoga baby Rania cepet ilang ya kuningnya…

  4. Limmy Mama Radhika dan Rania says:

    @viol:haha ntar pas punya baby pasti lu mudeng deh.

    @arman:iya nih man. hati ga tenang kalo kuningnya blm ilang.

    @lenny:hi lam kenal juga. thx utk sharingnya ya.🙂

  5. mamana clo says:

    salam kenal…
    dsa-nya clo, dr kishore di sunter pro-ASI dan belakangan juga udah mulai ikut RUD walau kadang masih nawarin puyer.. tapi dia kasih alternatif obat lain pengganti puyer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s