Another Black Thursday

Hari Kamis tanggal 22 Januari 2009, papa gue meninggal. Menyusul mama yang udah duluan dipanggil ke surga 2 tahun lalu. Mama meninggal hari Kamis juga tanggal 25 Januari 2007. Tepat 2 taon kemudian, papa menyusul. Semoga mama dan papa udah bahagia bisa kumpul berdua lagi di surga. Amien.

Kejadiannya rada mendadak. Kami anak2nya masih belum siap ditinggal pergi papa. Kalo dulu mama kan emang udah sakit keras lama, jadi kami udah siap kalo satu saat mama dipanggil. Tapi papa masih sehat walafiat selama ini. Beliau cuma ada keluhan batuk dan sesak nafas selama 3 hari terakhir menjelang beliau dipanggil Tuhan. Udah dibawa ke dokter dan dicek lab. Dokter cuma kasih obat dan ga disuruh rawat inap. Papa tuh orangnya males ke dokter dan lebih percaya sama obat2an tradisional. Dia juga minta urut sama temennya yang ahli urut. Tapi hari itu menjelang jam 7 malam, pulang dari diurut, tiba2 papa kejang. Dan ga lama langsung meninggal.

Waktu gue ditelpon adek perempuan gue yang plg bontot si Lily, gue kaget bgt. Shocked. Ga menyangka sama sekali papa begitu cepat dan mendadak nyusul mama. Selama ini kan beliau sehat2 saja. Bahkan gue baru kirim duit utk papa beli baju baru untuk merayakan Tahun Baru Cina dan untuk servis motornya.

Yang paling merasa tertekan tuh adek gue si Lina. Selama ini dia yang urus rumah, urus papa dan adek gue yg paling bungsu. Tapi 2 bulan terakhir dari Desember-Januari kan dia ada di Jakarta untuk bantu urus gue selama masa bersalin. Waktu papa sakit, dia sempat telpon minta Lina pulang. Katanya kalo Lina ga buru2 pulang, nanti ga bakal ketemu dia lagi. Waktu denger gitu, kami cuma pikir mungkin papa agak manja kalo lagi sakit. Kata Lina, emang kalo lagi sakit gitu papa jadi agak manja dan minta perhatian dari anak2nya. Lagipula, waktu itu seminggu menjelang Tahun Baru Cina, sekalipun Lina mau cepat2 pulang pasti susah dapat tiketnya. Jadi waktu itu Lina cuma bisa janjiin pulang secepatnya awal Februari. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain.

Tanggal 22 Januari hari Kamis malam itu, setelah dapat telpon kabar dukacita tsb, gue langsung sibuk telpon sana sini cariin tiket pulang untuk Lina. Udah telpon ke mana2, semua penerbangan fully booked sampe tanggal 26 Januari baru ada tiket. Sedangkan tanggal 24 Januari, papa udah mau dikremasi. Gue coba buka semua website maskapai penerbangan yang ada rute ke Pontianak. Akhirnya berhasil dapat satu tiket untuk besok. Dan hanya satu kursi yang tersedia, itupun kelas bisnis dan harga tiketnya 6x harga normal. Gue lgs booking dan kata petugas maskapai tsb, gue dikasih waktu 3 jam utk melakukan pembayaran lewat ATM. Lewat dari 3 jam, bookingan gue angus dan akan dibuka untuk orang lain. Malam2 jam 10, gue berdua papa Dhika cari ATM. Abis itu telpon confirm pembayaran.

Besoknya gue bawa Dhika dan Nia juga ke airport untuk anterin ieie Lina. Tapi gue ga tungguin lama karena gue takut Dhika nangis pengen ikut ieienya. Sejak ieienya di rumah kan Dhika lengket bgt sama ieienya. Maklumlah,mamanya sibuk urus adeknya. Jadi ga bisa temenin Dhika main.

Sedih banget, gue ga bisa ikut mengantar papa ke tempat peristirahatan terakhir beliau. Selain susah dapat tiket, gue juga ga bisa ninggalin Nia yang baru berusia 40 hari. Bayi di bawah 3 bulan gitu kalo mau naik pesawat kan harus ada surat dari dokter. Adek gue si Vely, yang tinggal di Brunei juga ga bisa pulang karena ga dapat tiket pesawat sama sekali. Insya Allah, akhir April nanti pas 100harian papa, gue dan adek gue si Vely akan pulang ke Pontianak. Gue akan bawa anak2. Adek2 gue udah pengen bgt liat dan gendong Nia. Udah gemes pengen ajak main2 si Dhika. Terakhir gue bawa Dhika pulang waktu dia umur 5 bulan. Waktu mama meninggal.

Tahun 2009 ini emang berat. Di awal tahun aza kami sekeluarga udah dikasih cobaan berat. Ditinggal orang tua satu2nya. Sekarang kami 6 bersaudara udah yatim piatu. Untungnya tali persaudaraan di antara kami berenam sangat kuat.

Selamat jalan Pa..Semoga di surga sana Papa udah bisa kumpul bareng Mama lagi. Tahun Baru Cina kali ini mama dan papa udah bisa merayakan bareng di surga sana ya. Ga kesepian lagi.🙂

19 thoughts on “Another Black Thursday

  1. Pucca says:

    baguslah lim, lu udah tegar..
    ini lu posting juga keliatan lu udah ikhlas..
    iya, kalo udah sampai umurnya semua orang juga akan meninggal, semoga nanti giliran gua sampe, gua bisa tabah ya..

  2. Yulian says:

    Lim…sorry gw baru tau setelah baca postingan elo ini. Ternyata lagi gw di ponti, elo telpon gw nanya tiket itu karena ini yah?
    Gw lagi itu mau nanya ada apa, kaga enak karena elo juga terdengar sedih dan keburu2.

    Semoga papa dan mama elo uda bahagia bersamaNya yah🙂

    Gw juga dah ga ada bokap nih. Jadi gw ngerti gimana rasa kehilangan elo hiks.

  3. Limmy Mama Radhika dan Rania says:

    @viol:waktu lu telpon itu gue masih shocked bgt viol. tiba2 ditinggal pergi papa gue. skrg sih gue udah ikhlas. udah bisa nerimo.

    @yulian:oh waktu itu lu udah di ptk ya yul? akhir april nanti gue mo mudik nih.

  4. Santi says:

    Turut berduka cita yang sedalam2nya ya Lim, smoga yang dtingalkan beroleh ketabahan plus..jgn terlalu sedih ya tar ASI u abis..dulu waktu bokap gue meninggal jg gt, dadakan..tp anak gue dah 8bulanan…ASi gue tiba2 stop banyak..sisa dikit2 doang..stress pluss sedih kepanjangan x ya😦..y kl sedih alihin aja ke anak2 u..bokap u pasti dah bahagia dsana🙂 GBU y!

  5. nattever says:

    lim..gua baru denger nih..
    turut berduka cita ya lim…pasti papa lu udah hepi diatas sana temu kangen sama mama lu..
    semoga lu dan adik2 juga dikuatkan..amin..

  6. Limmy Mama Radhika dan Rania says:

    @santi:waktu denger kabar papa meninggal itu, gue nangis sejadi2nya. kata orang kalo lagi sedih nangis gitu jangan nyusuin anak. tp mo gmn lagi? masa anak laper ga kita susuin.
    trus gue dibilangin ieie gue jangan terlalu byk nangis. soalnya gue abis melahirkan, kondisi mata harus dijaga. katanya kalo kebykan nangis bisa rabun.

    @nat:thx nat. emang gue baru sempat cerita di blog. maklum selama cuti ga sempat pegang komputer.

  7. sakuralady says:

    Turut berduka cita ya Limmy..
    Sedih pastinya, smoga papa mama di alam sana sudah bahagia.. dan senantiasa memberkati anak2 n cucu2nya..
    take care

  8. Vin says:

    Lim, turut berduka cita yaa… Papa Mama Limmy pasti di sana udah tenang dan damai yaa… yang sabar yaa Lim.. GBU

  9. Ariany says:

    turut berduka cita ya Lim..
    pasti berat rasanya mana elo jaoh gitu.. rasanya pengen deket dan liat papi elu terakhir kalinya udah gak bisa… gw juga awal tahun ini kehilangan keluarga gw meskipun itu iie gw aja sedih banget.. mana gak bisa ikut ngelayat ke sana juga..
    yang tabah ya Lim.. semoga Papa elu udah bahagia kumpul sama mama elu di surga… Amin…

  10. Arman says:

    lim.. gua ikut berduka cita ya…
    duh pasti sedih banget ya, mana lu gak bisa pulang pula…😦

    ceritanya mirip kayak opa gua tuh lim. opa gua juga sehat2 aja malah waktu itu oma gua yang sakit2an. eh dia trus batuk2 gitu masuk rs cuma berapa hari malah lewat….

    yah Tuhan udah manggil ya mau bilang apa ya…

    gua yakin papa mama lu berbahagia di Surga ya lim….

  11. Limmy Mama Radhika dan Rania says:

    @wily, vin, ariany dan arman:
    thx ya teman2. gue udah tabah dan ikhlas kok. time heals.🙂
    waktu baru ditinggal papa, gue masih sering nangis. sekarang gue udah bisa tersenyum membayangkan mama dan papa kumpul berdua lagi di surga.🙂

  12. yuliahalim says:

    lim, sori telat baru baca.

    turut berduka cita ya untuk kehilangan papa lu. sedih dengernya, tp pasti papa lu dah bahagia ya di sana.

    memang jalan hidup seperti ini ya lim, ada yg datang ada yg pergi. hik.

  13. Pitshu says:

    turut berduka cita yah
    setiap kali baca cerita beginian g jadi takut dan sedih, pengen berhentiin waktu jadi hal ini enggak akan menghampiri g ^^, dan g selama na bisa sama Pa dan Ma hihihi… tapi yang beginian itu enggak bisa dihindari hiks….

  14. Limmy Mama Radhika dan Rania says:

    @yulia:makasih yul. emang bener kata lu. udah jalan hidup. ada yg datang. ada yg pergi.

    @pitshu:hehe seandainya kita bisa freeze time ya pit.🙂

  15. peggy says:

    lim.. sorry baru blogwalking skrg, jadi baru tau berita ini..
    turut berduka cita yaa..

    klo kita ga sedih berkepanjangan, mereka yang diatas sana juga pasti lebih happy yaa..🙂

  16. luvly7 says:

    Lim, sorry baru tau niy gue … dah lama gag BW.

    Turut berduka cita ya Lim … mata gue masiy berkaca2 niy, dasar si cengeng ini … hehehe

    GBU!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s