Khasiat obat tradisional

Minggu lalu Rania ketularan batpil dari kakak Dhika. Kakaknya udah lumayan sembuh, sisa batuk doang. Eh Rania yang lumayan parah. Idung meler trus batuk2 mulu. Ditambah demam pula selama 3 hari. Selama demam, gue pantau terus suhu badannya. Kalo udah di atas 38 derajat celcius baru gue kasih obat turun panas. Walaupun untuk itu, gue harus tutup kuping diomelin papanya terus karena bertahan ga kasih obat turun panas sebelum suhu badan mencapai 38.

Untuk batpilnya juga gue ga bawa periksakan ke dokter. Kan menurut ilmu yang gue dapat dari milis sehat, milis asiforbaby dan bukunya dr Purnamawati kalo batpil itu bukan penyakit tapi cara tubuh mengeluarkan virus. Demam juga bukan penyakit tapi cara tubuh melawan virus sehingga suhu badan naik.

Jadi untuk batpil Rania dan Dhika kemaren gue cm kasih obat2an tradisional aza. Dhika gue kasih kencur+gula merah. Dia doyan bgt kalo minum bisa satu cangkir. Kalo Rania ga demen kencur, jadi gue kasih jeruk nipis+madu. Dan alhamdulillah batuknya lumayan ilang dengna obat2an tradisional lho. Ga usah keluar biaya ke dokter. Ga usah beli obat dokter yang mahal dan biasanya keras utk anak2. Bukannya gue anti dokter tapi sebisa mungkin mencoba RUD dan HT di rumah. Kalo emang penyakit berbahaya baru gue bawa ke dokter. Kalo masih penyakit2 ringan yang langganan anak2 mah cukup terapkan HT di rumah aza.

Rania lumayan cepat sembuh juga berkat ASI. Selama 3 hari gue di rumah, gue kasih ASI terus. ASI kan mengandung antibodi paling bagus untuk anak. Ini kali kedua Rania kena batpil dan dua2nya ga pernah gue bawa ke dokter. Cukup ASI dan obat tradisional. Hidup ASI!🙂

Tapi ada imbasnya Rania ASIX dari lahir dan ga pernah merasakan susu formula. Sekarang ini kan Rania udah mo 2 tahun (bulan Desember nanti). Gue udah mencoba memperkenalkan susu formula dan susu UHT utk pengganti ASI. Tapi Rania menolak semuanya. Tetep maunya ASI. Sekarang gue lagi mencoba campur susu UHT plain dengan ASI. Lumayan dengan cara ini Rania udah mulai mau minum susu UHT. Sekarang udah mencapai tahap ASI 40%-UHT 60%. Moga2 pas akhir taon nanti gue udah bisa menyapih Rania dan dia mau minum susu UHT 100% tanpa campur ASI lagi.

7 thoughts on “Khasiat obat tradisional

  1. thesalem says:

    Aduh anak gw bisa klojotan dikasih kencur, kan ada bau-baunya mau gak yah. Pengen sih cobain juga, emang obat tradisional lebih bagus ya Lim. Semoga Nia dan Dhika sehat terus ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s