Cerita long weekend

Long weekend kemaren pada liburan ke mana saja teman2 bloggerku? Pasti pada jalan2 liburan keluar kota ya? Kalo gue, liburan long weekend kemaren ngendon di rumah urus anak sakit. hehe

Berawal dari hari Sabtu tgl 28 Mei 2011, sepulang dari acara ulang tahun Bayu anaknya Susy. Malamnya Rania demam. Trus besoknya mulai batuk pilek. Gue anggap santai saja karena gue pikir ini deman karena batuk pilek.

Sampai hari Senin, masih demam naik turun dan batuk pilek belum ilang. Gue cm kasih obat turun panas untuk demamnya. Senin gue terpaksa ambil cuti dulu. Hari Selasa, gue harus masuk kantor. Ga enak cuti kelamaan karena sekarang udah ga ada yang backup kerjaan gue lagi. Selasa itu gue pulang rada malam, jam 7 kurang dari kantor karena ikut training. Sampe di rumah, Rania udah tidur tapi ga lama kebangun rewel minta gendong. Semalaman tidurnya gelisah. Demam naik turun.

Rabu besok paginya gue terpaksa tinggalin kerja lagi. Berangkat kerja dengan separuh hati. Apalagi pas gue tinggal kerja, Rania nangis2 ga mau lepas dari gendongan gue. Jam 10an gue telpon ke rumah tanyain kabar Rania. Kata ART gue, Rania lemes banget dan badannya masih demam. Mertua gue nyeletuk kedengaran di telpon. Katanya buat apa mama cari duit kalo anaknya sakit. hiks hatiku tertusuk2 *lebay.com*. Pas si Adi lagi ada di rumah, dia langsung suruh gue ijin pulang saja. Ya sudah. Gue ngomong ke atasan minta cuti setengah hari. Untunglah atasan gue baek. Sampe rumah, Rania girang bgt liat gue udah pulang. Dia lgs jalan minta gendong. sibuk ngoceh2 pula cerita ini itu. Lhooo ketemu mama kok lgs seger, de? hehe🙂

Hari Kamis seharian Rania lemes bgt. Cuma boboan, minta gendong mulu, demam naik turun, batuk2, ga mau makan dan minum susu. Siangnya gue bawa urut ke dukun urut bayi langganan. Siapa tau abis urut, badannya enakan. Tapi ga ngaruh juga. Sore sekitar waktu maghrib, Adi lgs ajak gue bawa ke dokter saja. Kasian liat Rania lemes bgt, matanya sayu bgt. Ga ada senyuman atau ocehan bawelnya lagi terdengar. Hari Kamis itu kan pas hari libur. Gue telpon ke RSMKKG ga ada dsa yang praktek. Akhirnya dibawa ke dokter dekat rumah. Dokter umum yang rame bgt pasiennya. Udah terkenal deh di lingkungan situ. Dikasih obat puyer *huh males bgt deh*. Gue tanya ini itu, dokternya heran kok ibu panik bgt sih? Yeee bukannya panik tapi males dikasih puyer, pak dokter. Malam itu Rania gue kasih minum sekali obat puyernya. Malamnya masih demam naik turun dan gelisah tidurnya. Ruam merah makin jelas di muka dan badan. Awalnya gue pikir ruam itu biang keringat karena Rania ga dimandiin dari hari Minggu sejak dia demam itu. Tapi kok makin nyebar sampe ke paha.

Jumat siang itu juga gue telpon si Adi yang lagi kerja. Gue minta cepet2 pulang untuk bawa Rania ke dsa langganan di RSMKKG. Hari Jumat kejepit itu ternyata jalanan tetap macet di mana2. Butuh waktu sejam lebih untuk sampe ke RS. Sampe di RS, dsa langganan gue ternyata cuti. Terpaksa daftar ke dsa yang ada saja. Malesnya sama dsa yang ini, udah terkenal kasih obat keras. Pas dicek, kata dsa tsb, Rania bukan campak tapi infeksi virus. Disuruh cek darah. OK deh kita turutin sajalah. Kasian bgt liat Rania diambil darahnya 2 tabung kecil. Saking lemesnya dia, pas diambil darah, udah ga bisa meronta nangis.😦

Tunggu hasil lab di RS selama sejam lebih. Begitu keluar hasil lab, langsung ke kamar praktek dsa tsb. Dia baca hasil lab katanya Rania negative untuk DB tapi trombosit dan leukosit udah di bawah normal. Ada gejala typhus. Dan dia sarankan Rania dirawat inap. Adi langsung nolak mentah2 untuk rawat inap. Kalo bisa, rawat jalan dulu. Dsa tsb bilang ok rawat jalan tapi kalo dalam 2 hari Rania masih ga mau makan, harus rawat inap ya. OK deh pak dokter. Dibekalin obat puyer (lagi..hiks)..Kali ini gue baca semua isi puyernya. Sementara tunggu racikannya jadi di farmasi, gue google satu2 isi puyer tersebut. Ada obat batuk, AB, vitamin penambah nafsu makan. Untuk obat turun panas, disuruh tetap kasih obat yang ada di rumah.

Gue baca salah satu isi puyer itu vitamin penambah nafsu makan. Tapi kok Rania ga nambah2 nafsu makannya ya? Selama dia sakit itu, gue bener2 berjuang cari cara supaya dia mau makan. Masuk 3 sendok nasi tanpa dilepehin saja gue udah bahagia bgt. Apalagi kalo dia mau minum susu ultra 1 kotak kecil sampe abis.

Hari Sabtu Rania masih keliatan lemes dan masih anget sumeng2 suhu tubuhnya. Tapi lumayan pagi2 udah mau makan bubur. Siang cm masuk sedikit nasi. Malam lumayan makan nasinya lbh byk. Malamnya gue perhatikan ruam merah udah muncul sampe ke kaki. Udah merata dari muka sampe ke kaki.

Hari Minggu alhamdulillah ya Allah, Rania udah ga demam. Nafsu makan udah mulai membaik dan udah ceria mau main2 sama kakak Dhika. Udah mulai bawel dengan suara seraknya🙂 Matanya udah ga keliatan kuyu lagi. Udah mulai cerah. Tinggal ruam masih di sekujur tubuh saja. Di bagian muka udah mulai berkurang.

Hari Sabtu gue sempat lap badan Rania pake air kelapa. Kata tante gue, supaya ruamnya keluar semua. Entah bener apa ga, emang malam itu ruamnya keluar semua sampe ke kaki.

Hari Minggu siang gue mandiin Rania karena udah ga demam lagi. Tante gue bilang kalo ruam udah keluar semua, harus dimandikan seperti biasa. Tapi ajaran mertua gue beda lagi. Katanya anak campak ga boleh mandi. Hadeuh bingung deh. Yang ada gue diomelin Adi karena gue mandiin Rania.

Sampe detik ini gue masih heran deh kenapa dibilang bukan campak ya sama dokter? Katanya mata Rania ga merah. Padahal gue udah google tentang campak dan Rania ada semua gejalanya. Demam yang diawali batuk pilek dan mata merah berair. Plus ruam yang muncul di muka abis itu menjalar ke seluruh badan. Gue berdua Adi sih yakin Rania kena campak.  Shanni suruh gue second opinion saja. Tapi gue males ah ke dokter lagi. Toh Rania udah lebih sehat.

Terima kasih banget untuk jeng Alvina yang udah banyak kasih informasi tentang gejala penyakit campak ya.
Terima kasih juga untuk semua temen2 yang udah nanyain kabar Rania lewat twitter.
Terima kasih juga untuk semua adek2ku yang perhatian dan sayang sama Rania. Sampe didoain lho sama ie2 dan ku2 di vihara.
Hehe gue kesannya kayak terima piala penghargaan apa ya sampe ucapan terima kasih sana sini :p
Yah intinya gue bersyukur bgt Rania udah sehat dan ternyata banyak pihak yang sayang sama Rania🙂

Yah begitulah cerita long weekend gue…

8 thoughts on “Cerita long weekend

  1. kayaknya sih si rania roseolla kali itu…
    gejala nya kan sama persis. panas tiba2. anak lemes, trus abis itu keluar ruam2 dan setelah itu ilang.
    roseolla itu virus biasa.
    oh ya, dan iya trombositnya bisa turun. tapi gak turun drastis kayak db.

    moga2 rania sehat2 terus ya…

  2. babyclo says:

    long wiken gw juga di rumah saja soalnya repot pergi2 bawa bayi..
    duh.. paling stress deh kalo anak sakit.. syukurlah rania udah sembuh.. jaman skg jadi pasien emang harus bawel biar dokter ga ngasal kasih obat…

  3. gua sih kagak long wiken, tetep masuk kantor, gua baru tau rania sakit campak, tapi untunglah udah baek ya.. gua baru tau dimandiin aer kelapa apa gak lengket2? emang susah kalo anak sakit, yang dikatain pasti mamanya ya.. padahal kan sama2 cari duit..

    • wah kantor lu emang pelit libur yak. jadi ga ikutan cuti bersama dari pemerintah itu??

      eh air kepala itu byk khasiatnya. kalo gue lagi rajin ntar gue posting deh hehe #janjisurga.

      sebenarnya bisa utk diminum juga tapi rania ga mau minum jadi gue pake utk mandi saja. abis pake air kelapa, gue bilas lagi pake air dong spy ga lengket🙂

      ya gitu deh dilema ibu kerja. tar juga lu rasain deh viol wwkwkw

  4. huaa.. gue long weekend juga tepar di tempat tidur, lim..

    gue pernah tuh campak tahun lalu, mirip gitu juga gejalanya.. coba gue tahu ada di seka air kelapa juga, hihi bisa dicobaa..
    waktu itu cuma minum air kelapa ijo doang..

    *btw, lim, gue ada emailin lu jawabin pertanyaan lu terima ga ya?

  5. wah kenapa peg? sakit juga? kasian long wiken kok malah sakit..
    skrg udah sehat?

    jadi bener gejala campak kayak gitu ya peg? iya harusnya diminum air kepalanya. air kepala dicampur madu. tapi si rania ga mau minum. jadi gue pake utk mandi saja deh. hehe

    udah terima kok emailnya. rania ultahnya masih lama peg. desember🙂 nanti deh gue kabarin lagi ya. makasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s