Ayook olahraga

Tadi malam akhirnya membulatkan tekad ikut Adi fitness di goldgym MOI. Cobain free trial 7 hari.
Selama ini belum pernah menginjakkan kaki ke dalam fitness center. Jadi semalam gw plangak plongok macam orang udik masuk kota. hehe

Goldgym rame bgt deh malam kemaren. Mau pake alatnya kudu antri. Pas bubaran jam kantor kali yah eksekutif muda pada berlomba2 ngegym. Antara hidup sehat atau sekedar life style yah?

Semalam diajarin Adi pake treadmill sama sepeda statis. Abis itu gw cobain sendiri alat yang naik turun kayak pedal sepeda gitu. apalah namanya  itu alat hehe. Katanya sih untuk mengencangkan otot paha.

Hasilnya sampe detik ini betis gw sakit hiks…Badan udah soak ga pernah dibawa olahraga ya gini. Diajak capek dikit langsung pegel2.

Sebenarnya gw ini orang paling malas olahraga, males keringatan. Dari jaman SD sampe tua gini, paling males olahraga deh. Tapi sejak pindah kantor dekat rumah, naik turun ojek depan kantor, jarang jalan kaki kejar bus dan menyusuri jembatan panjang busway, berat badanku jadi naik. Berasa banget celana kerja jadi pada sempit dan badan jadi berat. Akhirnya menyerah dengan ajakan Adi untuk ikutan fitness deh. Kata si Adi dulu waktu gw masih rajin ikutan aerobic di dekat kampus, badan gw bagus dan kencang. Sekarang udah bleber..hiks..Padahal emang kenyataan sih gw aja males liat badan gw pas lagi bu*il wkwkw Keliatan banget samchan sana sini.

Niatnya nih mau ambil paket harian saja. Ga usah pake PT. Muahal. Si adi tuh gaya pake PT. Moga2 bisa hidup sehat dan singset badan ik nih..Kayak tante Susy yang makin awet muda dan singset saja.

Advertisements

Kakak iseng Adek cengeng

Gini deh kalo punya anak beda usianya cuma selisih dikit. Dhika Rania cuma selisih usia 2,5 tahun.
Beda jenis kelamin beda sifat banget. Yang satu cowok  banget, mainnya game fisik, game arcade, sukanya nonton Spiderman atau Ironman. Yang satu feminin abis, mainnya masak2an, boneka2an, sukanya nonton Barbie.

Dhika Rania kadang bisa akur mesra main berduaan. Kadang berantem mulu kayak kucing dan anjing. Kalo lagi anteng main berdua, nanti tiba2 si Rania nangis. Dasarnya anak cengeng, diganggu dikit lgs mewek. Kakaknya udah tau adeknya cengeng tapi tetep diganggu karena emang dasar kakaknya iseng banget.

Giliran emak bapaknya deh tereak2 marah2in. Kalo bapaknya cenderung belain his little girl. Rania nangis pasti Dhika yang diomelin. Kayak semalam, si Dhika diomelin bapaknya sampe nangis2 sedih banget. Hati gw ga tega liatnya. Toh emang dua2nya salah. Kok yang dimarahin si Dhika doang. Rania juga harus dibilangin supaya jangan cengeng. Nanti dia terbiasa menggunakan airmata sebagai senjata lagi.

Emang susah jadi orang tua yah. Susah membagi kasih sayang. Susah untuk bersikap adil. Emang bener pepatah yang bilang menjadi orang tua itu adalah satu pelajaran yang tiada akhir. Being a parent is a never-ending lesson.

Penakut

Cerita kali ini tentang sepupunya Dhika, namanya Arman. Usia lebih tua 3 tahun dari Dhika. Jadi skrg sudah 9 tahun. Sudah kelas 4SD. Tapi penakut banget bok anaknya. Masa mau ambil baju ganti di kamar dia sendiri saja dia ga berani, harus minta temenin Dhika. Disuruh sama Adi ambilin air minum di dapur rumah sendiri, dia juga ketakutan minta anterin orang.

Udah segede itu, tidurnya kan pasti udah pisah dari orangtuanya. Tapi katanya tiap tengah malam pasti nangis2 gitu manggil2 bundanya minta ditemenin tidur. Padahal kamar tidur dia mah nyambung sama kamar tidur orangtuanya. Masih mending Dhika cuma minta ditemenin tidur abis itu pules sampe pagi. Kalo si Arman ini bisa kebangun tengah malam nangis manggil2 bundanya lho.

Kata Adi sih ini salah orangtuanya juga. Dari kecil nih si Arman suka ditakut2in. Jadinya penakut beneran deh. Berhubung si Dhika tiap hari mainnya sama si Arman ini, si Dhika juga ketularan penakut dhe. Sering gw omel2in dan gw ajarin untuk berani. Ga ada yang harus ditakutkan. Segala hantu itu cuman boongan untuk takut2in anak badung.

Herannya Rania dan Gesti (adeknya Arman) yang notabene anak perempuan kecil mungil lebih muda usianya malahan lebih berani dari 2 anak cowok itu.

Semalam contohnya nih. Jam 2 tengah malam ada suara sirena mobil ambulan lewat depan rumah. Posisi kamar anak2 kan lebih dekat ke jalanan, jadi si Dhika kebangun dan langsung samperin gw. Ngadu kalo dia takut ada suara sirene. Ketakutannya itu bener2 sampe nangis terisak2 gitu. Gw peluk2 terus gw temenin tidur lagi di kamarnya.

Pas gw cek Rania, ternyata Rania juga kebangun tapi ga pake acara nangis ketakutan. Cuma diem saja. Tapi keliatan dia ngambek mamanya lebih perhatian sama kakaknya. heheAkhirnya setelah Dhika pules tidur lagi, gw temenin Rania tidur. eh bablas tidur berdua Rania sampe pagi jam 5 baru kebangun gara2 si Adi cariin gw kok ilang ga ada di sebelah dia wkwkwk

Which type are you?

Dicopy dari email adek gw…katanya dia dapat dari fb hehe

Nih ada 4 tipe badan dan tulang manusia :

Tipe 1: badan raja, tulang raja.
Yg tipe ini nih org kaya yg bisa menikmati kekayaannya. Duit banyak bisa makan enak, n bisa jalan2 keliling dunia n juga beramal.

Type 2: badan raja tulang pengemis
Yg tipe ini nin org yg punya duit banyak di bank, bisa makan enak, tapi gak bisa menikmati kekayaannya. Artinya gak bisa jalan kemana2 gak mau beramal (karena duitnya diitung2 melulu). Trus biar kata udah banyak duit, tetep aja kerja setiap hari demi untuk menumpuk lebih banyak duit.

Tipe 3: badan pengemis, tulang raja
Yg tipe ini orgnya gak kaya, tapi bisa jalan kemana2 n menikmati hidup. Bisa saja buat keperluan sehari2nya hanya pas2an, tapi bisa belajar di luar negeri dgn mendapatkan beasiswa.

Tipe 4: badan pengemis, tulang pengemis
Yg tipe ini paling kasihan deh, kudu kerja tiap hari banting tulang, tapi duitnya juga hanya pas2an n kadang masih juga belum cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari2.

Hayok…tipe apa kalian?

Image

No Photo Hoax

Rania sayang kakak Dhika..cup

Rania sayang kakak Dhika..cup

@JCo MKG

@JCo MKG

@MAG

@MAG

Miss polkadot *sampe bawah dagu saja ada polkadotnya hihihi

Miss polkadot *sampe bawah dagu saja ada polkadotnya hihihi

Pose andalan..jari di pipi.Outfit dagangan mama semuanya lho hehe

Pose andalan..jari di pipi.
Outfit dagangan mama semuanya lho hehe

@CP pas adek gw ke Jakarta. Dhika mirip adek gw yah.

@CP pas adek gw ke Jakarta. Dhika mirip adek gw yah.

Si ndut yang fotoin nih.

Si ndut yang fotoin nih.

Narcis time even in shoes store. @SportStation MAG

Narcis time even in shoes store. @SportStation MAG

Cilukba...itu lengannya beda amat ya ukurannya hihihi

Cilukba…itu lengannya beda amat ya ukurannya hihihi

Si Ndut dan si Kuyus

Si Ndut dan si Kuyus

Campur Sari

Lemari Sepatu
Akhirnya setelah bertahun2 kepengen punya lemari sepatu, baru tahun ini terwujud. *kesian deh gw hehe. Belinya juga yang lagi sale 50% di informa MAG.
Tadi cari gambar model yang gw beli di website informa kok ga nemu. Nanti deh gw fotoin di rumah hehe

Sofa
Dari awal baru nikah dan tinggal berdua suami, pengen banget punya sofa empuk tapi apa daya sikon rumah dan finansial kurang mendukung. Setelah rumah direnovasi, baru deh terwujud beli sofa empuk untuk leyeh2.
Tapi lucunya udah biasa duduk selonjoran di lantai, jadinya kita malah lebih milih duduk selonjoran di lantai daripada duduk di atas sofa hahaha Sofanya malah dipake untuk senderan pas duduk selonjoran di lantai. :p

Kitchen set
Satu lagi yang baru terwujud setelah bertahun2 hidup berumah tangga. Akhirnya dapur rumah gw bisa cakep dan rapih dipasang kitchen set. Sebenarnya gw bukan tipe emak2 yang suka masak dan pinter masak, jadi ga terlalu memperhatikan kondisi dapur. Apalagi dulu waktu masih ada pembantu yang andal bgt masaknya enak (maklum bekas kerja di warteg). Urusan dapur bener2 gw lepas sama sekali. Gw percayakan semua ke pembantu gw itu. Sekarang sudah pembantu-less. Susah banget cari pembantu yang cocok jaman sekarang yah. Jadi urusan dapur kembali harus dipegang sendiri deh. Mumpung rumah direnovasi, gw merayu2 Adi dong untuk bikin kitchen set. Alhamdulillah dikabulkan suami tercinta tapi dengan janji harus rajin masak. Diiyakan saja deh pelaksanaan insyaallah hahaha
Kitchen setnya hari sabtu ini baru dipasang sih. Nanti difoto deh kalo udah rapih dipasang.

Kamar tidur pisah
Sekarang gw dan Adi bisa bobok berduaan tanpa ditendang2 anak2 lagi deh. Dhika dan Rania sudah tidur di kamar sendiri. Sebenarnya masing2 dibikinkan kamar. Tapi kayaknya dalam waktu dekat ini, masih belum pisah tidur jauh2 dari mama papa. Jadi Dhika Rania tidur di kamar Rania yang ada pintu penghubung ke kamar gw. Dhika tidur di ranjang atas. Rania tidur di ranjang bawah. Padahal harusnya Rania yang tidur di ranjang atas. Berhubung Dhika itu tidurnya jabrah,grasak grusuk. Udah beberapa kali tuh pas gw cek pagi2 kok dia udah tidur berdua adeknya di ranjang bawah hehe Katanya jatuh tapi ga nimpa Rania kok. trus karena masih ngantuk ya Dhika tidur lagi. ckckck…Untung adeknya ga ketimpa. Bisa gepeng adeknya yg kurus ceking itu ketimpa Dhika yang ndut.

Gw masih hunting lemari baju untuk anak nih. Tertarik sama model drawer tapi kayaknya ga bisa muat banyak yah. Dan yang model drawer gitu kudu orang yang sangat rapi susun bajunya hehe

Tadinya sempat ragu anak2 bisa ga ya tidur misah dari gw. Ternyata anak2 gw udah gede, udah bisa tidur misah dari mama. Walaupun tidurnya masih harus ditemenin dulu sama gw. Abis mereka tidur, baru gw tinggal. Biasanya temenin Dhika bobo dulu. Abis itu baru temenin Rania yang lebih kuat baterenya. Herannya si Dhika tuh lebih manja sama gw daripada Rania lho. Rania bisa tuh tidur sendiri kayak semalam waktu gw sibuk ajarin Dhika belajar untuk UTS. Tapi kalo Dhika tidur harus ditemenin gw. Biarpun udah ngantuk banget tapi kalo ga ditemenin sama gw, pasti ga bisa tidur. Mungkin bau badan gw yang bikin dia bisa pules tidur wakakaka.

Kebiasaan makan jelek
Dhika ini punya kebiasaan makan yang jelek banget. Kalo makan tuh males ngunyah main telan2 saja. Akibatnya gampang muntah. Tiap kali makan tuh harus selalu diingatkan untuk dikunyah. Abis makan juga harus diingatkan jangan langsung jalan/lari/lompat2. Duduk diem dulu. Kalo ga, pasti kejadian abis makan, sibuk lari2/lompat2 terus muntah deh.
Pupnya juga jadi keras karena kebiasaan makan ga dikunyah. Untung nih anak doyan makan sayur dan kuah2. Jadi masih tertolonglah pupnya ga sampe sembelit parah.

Update berat badan Dhika dan Rania
Dhika berat badan sudah 38kg. pake sepatu ukuran 34-35. Kemaren beli sendal jepit saja, muat dipake sama gw.
Hari sabtu kemaren pas anterin Rania sekolah, dia ketemu sm mantan guru TKnya. gurunya kaget liat Dhika udah tambah tinggi setinggi dada dia.

Rania berat badan 15kg..akhirnya naik juga dari 12kg. Makannya udah lumayan banyak 🙂 Minum susu juga sudah banyak, walaupun doyannya tetep susu cair ultra dan susu kental manis. Ga mau sama sekali susu bubuk. Beda sama Dhika, segala macam susu mau. makanya ndut hehe